Paul's Teachings Startled Me

2


What triggered the Christian youth minister to read thoroughly the Old and New Testaments in an effort to compare and contrast between both teachings?

What was so startling about Paul's teachings that led Joshua to reconsider his blind faith in Christian theology? What instilled doubt in his heart and eventually led him to become a project director for an Islamic website?

Watch the 10-minute video to find out the answer.



Karen Bujairami :Alhumdililah, I am so proud to be a Muslim.

1 komentar
By: Karen Bujairami Many people have asked me how I came to Islam, and I often share the short version of my story, but now I think it’s time that I share the full story of my journey to embracing this beautiful religion. It began about eight years ago with a dream that I had that I will never forget as it was the most unusual dream and totally out of the ordinary in the terms of people in my dream, this will make more sense as I go on… It was the beginning of the year in 2002; I was preparing to get ready to start my studies in accounting. I had recently moved to another suburb from where I grew up, and it felt like it was going to be my first day at school, meaning new surroundings, people I don’t know and of course study. It was my first day at college and I was in my first class. It had been around 15 minutes into the class when I saw this girl walking in late. I usually wouldn’t really pay that much attention but from where I originally came from these types of “looking” people were never seen and there was a lot of hatred towards them. Her name was Fatima; she was a Lebanese Muslim girl wearing hijab (head scarf). We were now about to begin our second class for the day and when I walked into the room, I saw Fatima and, for some reason, I felt a bond already to her and asked if I could sit next to her….This was the beginning of our friendship which Alhumdilillah has lasted all these years. Through college we were inseparable even teachers used to comment on us and asked if we were sisters… Throughout the years even though I was a Christian, I was interested in learning about Fatima’s religion. She, of course, shared what she knew and I always saw the passion in her eyes when she spoke about Islam, and this was surprising me as I didn’t really have that passion inside about my religion. We even had our religious debates which would usually end up in me being angry sometimes as I was unable to answer or fight back about some topics as there was no right answer I could give when it came to Christianity. I had so much respect for Fatima. I remember thinking about how she has to wash and pray 5 times a day, cover herself in the middle of summer and not to mention fast all day when Ramadan came around. At that time, I struggled to make it to church on Sundays even though I considered myself a devout Christian. Even though I was Christian and Fatima was Muslim, we were very similar in other ways. I was never one to flirt with men, I was actually shy towards this kind of thing, I also never liked to wear revealing clothes and this made Fatima comfortable with me as she was similar in this regard. One day Fatima and I were walking through the college going to our usual spot to sit for lunch. It was our normal thing to do but this day really caught my attention. As we were walking past this certain spot, something triggered this dream that I remembered having at the start of the year before I started at college. I remembered having a dream of me walking with a girl who was on my right side who had a hijab on; we were walking in the exact location in my dream and towards the same area. Usually people wouldn’t take much notice of dreams like this but for me it shocked me, I actually stopped and froze and said to Fatima "oh my God, oh my God. I have dreamt about this before". I never had Muslim friends, never associated with Muslims and especially didn’t dream of them, to make it even more strange I had never gone to that college or been inside the college but my dream was exactly the same as when I was walking with Fatima that day. People may think this is just a dream, who cares, but I believe it was pure guidance from God and by His will our friendship was my introduction to Islam. From that day on for some unknown reason I became more and more interested in Islam and began asking more and more questions and at the same time, losing more and more of my own faith. This has always been my principle that if you doubt your own faith and you are unable to find answers to those doubts then there is obviously something wrong. it is my duty to pass on the message of Islam, if you don’t accept it then that’s your choice To top it off, Fatima decided to one day provide me with DVD’s of Sheikh Ahmed Deedat’s debates with Christian scholars. This was my turning point, as from this day on I realized that my religion was not the right one, I mean they were Christian scholars that could not answer questions about my so called religion, so how was I to answer or understand it? I freaked out!! I am not over-exaggerating, I actually went home crying after discussing it with her thinking “Oh my God, what am I going to do?” At that time I was living with my former partner who also was a devout Christian. He tried to calm me down and was thinking Fatima was brain washing me about Islam and convinced me likewise (well to some extent). I went to her the next day and said I don’t want to talk about religion anymore, her response to this was so simple “it is my duty to pass on the message of Islam, if you don’t accept it then that’s your choice, but I have done my duty, so on the day of judgment you cannot accuse me of not passing on this message”. Years passed by and of course we remained best friends. I started spending more time with her family and through their actions I started learning and appreciating Islam so much more. I loved spending time with them; there was no drinking of alcohol, no haram (unlawful) things. I felt like it was some of the best times of my life. Throughout the eight years I went through stages and I believe by the will of God it was His tests on me to show me and lead me to the right path of Islam. My first stage was complete ignorance, I blocked out all religions, I wanted nothing to do with Christianity or Islam; I just didn’t want to accept anything from both. The second stage was my rebellion, I started rebelling against my loved ones and giving in to Satan’s whispers. The year 2008 was one of my worst years, I really struggled and I suffered a lot throughout the year with various problems, and that was at the lowest point in my life. I had left my former partner of 7 years, my work was suffering, I was losing dear friends and gaining bad ones, and not to mention treating my family badly. At that time I was hiding from Fatima as I felt this overwhelming guilt from my actions and didn’t want her to be disappointed. The last stage was my wakeup call; I had met another Muslim whom I believe was the final turning point This got me to ask “Why should I even care?” “Why do I have this guilt?” I mean she was my closest friend and knew everything about me. I felt guilty because I knew what I was doing was wrong, I knew that God would not like what I was doing, I knew that I was heading towards the hell fire if I didn’t stop and for that I was deeply ashamed. Fatima was my first connection to Islam and through her I found Islam as the truth, the right religion. So for me, hiding the bad behaviors from her I felt like I was hiding from God even though you can never hide anything from God. (I am not saying I thought Fatima was any type of god, but I felt her as my only connection to the true religion, I had no other Muslim friends therefore if I did haram (unlawful) things with my non Muslim friends they did not care) The last stage was my wakeup call; I had met another Muslim whom I believe was the final turning point. They stopped my haram (unlawful) actions in its tracks and quite bluntly took control of how I was acting. This may seem fairly harsh but at the time I would not have listened to anyone else, and I thank God so much for that. I don’t think that anyone at that time, a Christian, Jew or even an atheist, could have brought me out of the mess I was in. I had known from the day I watched the DVD’s that I was going to be Muslim, I just needed a final push in the right direction. God works in only the best of ways. He showed me Islam 8 years ago in my very first dream of a hijabi girl who became my best friend, He showed me what it is like not to believe in anything, He showed me what it is like to live a haram (unlawful) lifestyle, and now He has shown me what it is like to live a halal (lawful) life and the true happiness from inside for living this life. I finally took my Shahada (testimony of faith) on the 1st of January 2009, with Fatima by my side and also her father. Alhumdililah, I am so proud to be a Muslim. Source :www.onislam.net

Karen Bujairami :"Alhamdulillah, saya bangga menjadi seorang muslim,"

1 komentar

Awal tahun 2002, Karen Bujairami sedang terburu-buru menuju ruang kuliah akuntansi. Ia baru saja pindah tempat tinggal dan hari itu adalah hari pertamanya di kelas yang baru. Sebagai orang baru, ia belum punya kenalan dan belum terbiasa dengan tempat kuliahnya.

Sekitar 15 menit kuliah berjalan, seorang gadis masuk ke ruang kuliah, ia terlambat datang ke kelas. Karena tidak terlalu memperhatikan gadis itu, sampai akhirnya ia mengenalnya sebagai Fatima, seorang muslimah asal Lebanon dan berjilbab.

Hari itu, Karen akan mengikuti mata kuliah kedua. Ia melihat Fatima saat masuk kelas dan hatinya tiba-tiba merasa "terikat" dengan gadis muslim itu. Karen lalu bertanya apakah ia boleh duduk di sebelah Fatima. Itulah awal persahabatan Karen dan Fatima. Mereka berdua sangat akrab seolah tak bisa terpisahkan, sehingga para dosen kerap mengomentari mereka dan bertanya apakah mereka berdua bersaudara kandung.

Kala itu, Karen masih memeluk agama Kristen, tapi ia tertarik untuk mempelajari agama Islam yang dianut Fatima. "Fatima selalu menjawab keingintahuan saya dan matanya selalu memancarkan semangat ketika bicara tentang Islam. Hal itu membuat saya kagum, karena saya sendiri tidak terlalu bersemangat dengan agama saya sendiri," kata Karen.

Ia mengaku sering terlibat perdebatan sengit dengan Fatima saat membahas masalah agama. Perdebatan itu kadang berakhir dengan kemarahan Karen, karena ia tidak mampu memberikan jawaban atau memberikan argumen dalam banyak topik pembicaraan. Karen juga kadang merasa kesal sendiri karena ia tidak mampu memberikan jawaban yang tepat terkait agama Kristen, agamanya sendiri.

"Saya sangat menghormati Fatima. Saya masih ingat ketika melihat Fatima berwudu dan salat lima waktu sehari, tetap berjilbab di tengah musim panas dan tidak pernah menyebut-nyebut dirinya sedang berpuasa saat bulan Ramadan. Sedangkan saya, berusaha keras untuk bisa rajin gereja setiap minggu, meski saya merasa sebagai penganut Kristen yang taat," ujar Karen.

Karen mengungkapkan, meski agama mereka berbeda, ia dan Fatima punya banyak kesamaan dalam banyak hal. Karen misalnya, tidak pernah berkumpul dengan teman-teman lelakinya, tidak suka mengenakan pakaian yang agak "terbuka" dan itu membuat Fatima merasa nyaman berteman dengan Karen.

Mimpi Itu

Suatu hari, Karen dan Fatima sedang berjalan berdua di kampus, menuju ke tempat mereka biasa menikmati makan siang. Mereka berdua sudah sering melakukannya, tapi hari itu, Karen merasakan sesuatu yang menarik perhatiannya. Sesuatu yang mengingatkannya pada mimpi-mimpi yang selalu hadir dalam tidurnya, di awal tahun sebelum ia memulai kuliahnya di kampus itu.

Dalam mimpinya, Karen berjalan bersama dengan seorang perempuan yang mengenakan jilbab. Gadis berjilbab itu berjalan di sisi kanannya. Karen melihat area yang ia lewati saat berjalan dengan gadis itu dalam mimpinya, sama persis dengan area yang ia lihat sekarang, saat berjalan dengan Fatima.

"Orang biasanya tidak terlalu menaruh perhatian pada mimpi, tapi apa yang terjadi hari itu membuat saya syok. Saya menghentikan langkah dan berkata pada Fatima 'Oh Tuhan, Oh Tuhan. Saya pernah melihat ini semua dalam mimpi-mimpi saya dulu'," imbuh Karen.

Saat itu, Karen tidak pernah teman seorang muslim, atau bergaul dengan Muslim. Bermimpi tentang muslim sungguh aneh buat Karen. Tapi apa yang ia lihat dalam mimpinya, benar-benar sama dengan apa yang terjadi siang itu, saat ia berjalan di kampus bersama Fatima.

"Orang mungkin berpikir itu cuma mimpi, siapa yang peduli. Tapi saya meyakini, mimpi itu murni petunjuk dari Tuhan dan atas kehendakNya, persahabatan saya dengan Fatima adalah sebuah perkenalan saya dengan Islam," ujar Karen.

Sejak hari itu, dengan alasan yang Karen sendiri tidak memahaminya, ia makin tertarik dan lebih tertarik lagi pada Islam. Karen mulai banyak melontarkan pertanyaan tentang Islam, dan makin kehilangan kehilangan keyakinannya pada agamanya sendiri. Karen memegang teguh prinsip hidupnya, jika ia ragu dengan agamanya sendiri, maka ia harus mencari jawaban atas keraguannya itu dan pasti ada sesuatu yang salah dengan agama yang membuatnya ragu.

Karen lalu mendapat sebuah DVD dari Fatima, DVD Syaikh Ahmad Deedat yang berdebat dengan sejumlah pendeta Kristen. Setelah menyaksikan DVD itu, Karen menyadari bahwa agama yang dipeluknya bukanlah agama yang benar, karena para pendeta Kristen yang ia lihat di DVD itu tidak bisa memberikan jawaban meyakinkan terhadap pertanyaan-pertanyaan seputar ajaran Kristen, yang selama ini diyakini Karen sebagai agamanya.

Waktu itu, Karen hidup bersama dengan mantan pacarnya yang juga seorang Kristiani yang taat. Lelaki itu mencoba menenangkan Karen dan menuding Fatima sudah menyuci otak Karen dengan ajaran Islam. Karen yang masih bingung, mendatangi Fatima keesokan harinya dan mengatakan bahwa ia tidak mau membicarakan soal agama lagi.

"Fatima merespon perkataan saya dengan tenang. Ia mengatakan, 'Kewajiban saya untuk menyampaikan pesan-pesan Islam, jika kamu tidak mau menerimanya, itu adalah pilihanmu. Tapi saya sudah melakukan kewajiban saya. Jadi, di hari Kiamat nanti, kamu tidak menuduh bahwa saya tidak menyampaikan pesan Islam itu," tutur Karen menirukan jawaban Fatima.

Hidayah yang Indah

Tahun berganti tahun, Karen dan Fatima tetap bersahabat baik. Karen mulai sering menghabiskan waktunya bersama keluarga Fatima. Melihat sikap dan perilaku keluarga Fatima, apresiasi Karen terhadap Islam makin bertambah.

"Saya senang menghabiskan waktu dengan keluarga Fatima. Mereka tidak minum minuman keras, tidak melakukan hal-hal yang haram. Saya merasa itulah masa-masa terbaik sepanjang hidup saya. Selama delapan tahun, saya melewati banyak tahapan dan saya meyakini, ini adalah kehendak Tuhan, ini adalah ujian-Nya untuk menunjukkan dan membimbing saya pada jalan Islam," tukas Karen.

Tahap pertama, kata Karen, adalah ketidaktahuannya, ia menolak semua agama, termasuk Kristen atau Islam. Ia tidak mau menerima ajaran apapun dari kedua agama itu. Tahap kedua, merupakan tahap pemberontakannya. "Saya mulai berontak, melawan orang-orang yang saya cintai dan menyerahkan diri pada hasutan-hasutan setan," ujar Karen.

Tahap pemberontakan itu mencapai puncaknya pada tahun 2008, yang ia sebut sebagai tahun terburuk. Karena mengalami banyak masalah dan ia berjuang untuk mengatasinya sendiri. Kehidupan Karen mencapai titik terendah. Ia memutuskan hubungan dengan kekasihnya yang sudah terjalin selama 7 tahun, pekerjaannya kacau, kehilangan teman yang baik dan bergaul dengan orang-orang yang buruk dan hubungan dengan keluarganya juga jadi memburuk. Saat itu, Karen sembunyi dari Fatima. Karen merasa bersalah dan ia tidak mau sahabatnya itu kecewa melihat perilaku buruknya.

Tahap ketiga kehidupan Karen adalah tahap "terbangun dari tidur'. Karen bertemu dengan seorang muslim lagi, yang berani memaksanya untuk menghentikan perilaku buruknya. Bagi Karen, apa yang dilakukan muslim itu sedikit kasar, tapi saat itu Karen tidak mau mendengar nasehat siapa pun. Ia bersyukur akhirnya ada orang yang bisa "memaksa" dan "mengontrol" dirinya sehingga ia bisa keluar dari kehidupannya yang kacau.

"Di hari saya menyaksikan DVD Ahmad Deedat, saya sudah tahu bahwa saya akan menjadi seorang muslim. Saya cuma perlu tekad yang bulat untuk menuju arah yang benar. Tuhan bekerja dengan caranya yang terbaik. Dia menunjukkan Islam pada saya delapan tahun yang lalu, ketika saya pertama kalinya bermimpi tentang seorang muslimah berjilbab yang kemudian menjadi sahabat baik saya ..."

"Dia menunjukan pada saya bagaimana rasanya tidak percaya dengan apapun. Dia menunjukkan pada saya, seperti apa rasanya menjalani gaya hidup yang haram, dan sekarang ia menunjukkan pada saya, bagaimana rasanya menjalani kehidupan yang halal dan mendapatkan kebahagiaan yang hakiki dari kehidupan yang halal itu," papar Karen.

Akhirnya, pada tanggal 1 Januari 2009, Karen mengucapkan dua kalimat syahadat, disaksikan oleh ayahnya dan sahabatnya, Fatima. "Alhamdulillah, saya bangga menjadi seorang muslim," tandas Karen Bujairami. (ln/oi/eramuslim)

William Suhaib Webb,Mualaf Muda yang Menjadi "Duta" Islam di AS

0

Sebagai seorang mualaf, William Suhaib Webb mengakui tidak gampang baginya hidup di tengah masyarakat non-Muslim di AS. Namun ia berusaha untuk menunjukkan citra Islam yang sebenarnya dan menciptakan kehidupan beragama yang harmonis di tengah makin menguatnya kecurigaan dan Islamofobia di kalangan masyarakat AS.

"Sebagai mualaf yang masih berusia muda, saya tidak sepenuhnya nyaman untuk menjadi siapa saya yang sebenarnya. Saya mengadopsi budaya berbeda, dan saya tidak dibesarkan dengan budaya itu,"" kata Webb dalam wawancara telepon dengan Reuters.

Webb yang kini berusia 38 tahun, masuk Islam di awal tahun 1990-an. Keinginannya yang besar untuk menggali ilmu tentang Islam, membuatnya memutuskan untuk pergi ke Timur Tengah.

"Saya datang ke Timur Tengah dengan euforia yang tinggi dan konsep-konsep yang utopis," tutur Webb yang sekarang menjadi imam di sebuah masjid di AS dan mengelola situs untuk anak muda Muslim.

Webb belajar syariah Islam di Universitas Al-Azhar, Mesir. Saat belajar di Al-Azhar ia menyadari ada kesalahpahaman yang salah tentang agama Islam yang baru dipeluknya. "Begitu saya belajar syariah, saya mulai menyadari bahwa ... wah, saya sudah salah memahaminya, dan saya benar-benar ingin merasa nyaman dengan siapa saya dan dengan merangkul diri saya sebagai seorang pribadi manusia," tukas Webb.

Semangatnya mempelajari Islam dan aktivitasnya sebagai seorang mualaf, terutama di kalangan anak muda selama lebih dari satu dekade, membuahkan hasil dan pada tahun 2010, Webb terpilih sebagai salah satu dari 500 orang "Most Influential Muslims in the World" oleh sebuah lembaga think-tank Islam di AS.

Selain membina anak-anak muda Muslim, Webb juga dikenal sebagai sosok yang membela hak-hak kaum perempuan dan aktif melibatkan komunitas agama dalam berbagai kegiatan.

Webb menyatakan, radikalisasi tumbuh subur di AS ketika Muslim dan non-Muslim sama-sama meyakini bahwa Islam tidak sesuai dengan Amerika. "Muslim adalah bagian dari kekayaan budaya AS dan sudah menjadi bagian dari budaya kita lebih dari ...siapa yang tahu berapa lam," imbuh Webb.

Ia tidak menutup kemungkinan adanya ekstrimis yang membujuk anak-anak muda Muslim, menyesatkan mereka dari ajaran Islam yang sebenarnya. Di sisi lain, anak-anak muda Muslim juga diasingkan oleh non-Muslim karena pandangan mereka yang salah tentang Islam dan Muslim.

Isu radikalisme Muslim di AS mencuat kembali ketika Komite Dewan Keamanan Dalam Negeri Kongres AS menggelar rapat dengar pendapat tentang radikalisasi di kalangan Muslim AS yang digagas senator Peter King.

Keith Ellison, muslim pertama AS yang menjadi anggota Kongres mengecam rapat dengar pendapat itu dan meyatakan King secara tidak adil sudah menyamaratakan semua Muslim atas tindakan yang dilakukan segelintir Muslim radikal.

Isu Islam dan Muslim makin panas di AS, menyusul maraknya sikap antisyariah Islam di AS. Sedikitnya 13 negara bagian di AS menyatakan menolak penerapan syariah Islam. Belum lagi polemik rencana pembangunan masjid dan Islamic Center di dekat Ground Zero yang baru saja mereda.

Menurut Webb, semua permasalahan itu muncul karena kesalahpahaman sebagian besar masyarakat AS terhadap Islam dan Muslim. "Muslim Amerika, mau tidak mau harus bersentuhan dengan budaya Amerika, agar bisa memberikan jawaban pada budaya Amerika, tentang persoalan dalam budaya Amerika," tukasnya. (ln/oi/eramuslim)

Ismail Abu Adam: Konsep Pengampunan Dalam Islam Sungguh Masuk Akal

1 komentar

"Saya menjadi Muslim sebab ada banyak alasan baik, namun yang terpenting, saya ingin dekat dengan Tuhan dan menerima pengampunan dan penyelamatan abadi," tulis Ismail Abu Adam di akun YouTube miliknya. Padahal jauh sebelum menyatakan itu, Ismail yang awalnya penganut Kristen taat, ingin melakukan misi penginjilan ke komunitas Muslim yang selama ini ia pikir harus diselamatkan.

"Saya lahir besar sebagai Kristen. Tetapi dasar saya adalah Katholik Roma," kata Ismail. "Saya selalu meyakini Yesus adalah Tuhan dan saya berikan hidup saya kepadanya," tuturnya.

Ismail meyakini Yesus adalah penyelamat dan ia juga mempercayai peristiwa kematian, penyaliban hingga kebangkitan Yesus. "Juga konsep dosa asal, seratus persen semua itu saya yakini sebagai kata-kata tuhan," ungkap Ismail.

Sebagai penganut taat, ia pergi ke gereja setiap minggu dan aktif dalam kegiatan peribadatan. Bahkan ia kerap mengkotbahi teman-temanya dan mengajak mereka yang beberbeda keyakinan untuk mempercayai agama yang ia anut.

Pada awal usia 20-an, Ismail mulai tertarik melebarkan kotbah ke umat Muslim. "Saya besar, tinggal di Amerika Utara. Di sana saya sangat jarang bertemu Muslim, yang ada hanyalah kaukasia dan kristen, jadi saya ingin menyakskan Kristen bisa disebarkan ke komunitas Muslim," ujarnya.

Sebelum benar-benar turun ke lapangan dan bersentuhan langsung dengan Muslim, Ismail memutuskan mengawali dari dunia maya. Ia mencoba mencari celah bagaimana Kristen bisa disebarkan lewat media tersebut.

Ketika menelusuri internet itulah ia menemukan dan menyaksikan video yang ia anggap menarik; debat antara seorang Muslim dan penginjil. Muslim itu dari Afrika Selatan bernama Ahmad Deedat. Lewat debat, Ismael menyadari bila ia sangat paham injil. "Ia selalu menang dan mampu mematahkan serta membuat sanggahan jitu terhadap penginjil dari setiap aspek," tutur Ismael.

"Ia mematahkan argumen bahwa dosa asal itu tidak ada, bahwa Kristen bukan kata-kata Tuhan, serta menunjukkan bahwa Kristen adalah doktrin yang salah karena dibuat oleh intepretasi selip, sudah mengalami fabrikasi, modifikasi ditambah dan juga dikurangi oleh penulisnya," kata Ismail lagi.

Dedat, menurut Ismail, juga menyinggung doktrin trinitas, kebangkitan, penyaliban. "Terasa betul argumen lawan (penginjil-red) sangat lemah dan mudah dipatahkan. Harus saya akui, jujur saya tidak suka Ahmad Deedat saat itu," ungkap Ismail.

Ia bahkan frustasi dengan pembicara dari kubu Kristen. "Ia memegang gelar PhD di bidang teologi Kristen, tapi ia tak bisa mematahkan balik argumen Ahmad Deedat yang hanya bicara sendiri dan hanya didukung oleh Al Qur'an."

Saat itu Ismael berpikir Deedat tentu menggunakan Injil untuk membantah doktrin Kristen. Ia pun tergugah untuk mempelajari Kristen lebih lanjut dengan semangat kelak ia akan membantah argumen-argumen Ahmad Deedat.

Ismael mengaku tipe orang dengan pemikiran skeptis. "Saya sulit percaya dan meyakini sesuatu jadi saya perlu memelajari dan menyelediki sendiri untuk memahami dan meyakini sesuatu," ujarnya.

Saat memutuskan untuk lebih mendalami Kristen ia memilih dari prespektif Islam. "Sebelumnya saya tak pernah melakukan itu, memelajari Kristen dari prespektif selain Kristen dan Deedat benar-benar mengonfrontasi pemahaman saya," ungkap Ismail.

Ismail pun mengkaji Injil dan doktrin Kristen dari Islam. Ia memelajari keabadian, konsep trinitas, penyaliban Yesus, konsep juru selamat hingga kebangkitan, dosa asal. "Apakah benar injil adalah kata-kata tuhan," tuturnya.

Ketika mendalami Al Qur'an Ismail menyadari bahwa argumen Deedat ternyata benar. "Saya tiba-tiba merasa berada di jalan yang salah. Kristen bukanlah kata-kata Tuhan. Ini benar-benar sebuah tamparan keras bagi saya" kata Ismail.

"Saya telah menganut Kristen bertahun-tahun, saya lahir sebagai Kristen dan menjadi seorang Katholik selama 20 tahun, tiba-tiba semua yang saya yakini berbalik dari atas ke bawah. Tentu ini merupakan guncangan besar," tuturnya.

Saat itu belum timbul keinginan Ismail untuk menjadi Muslim. "Yang saya inginkan saat itu mengetahui secara mendasar kebenaran sesungguhnya," ungkapnya.

Islam pun mulai ia pejalari. Dari sana ia memahami Muslim hanya mempercayai satu tuhan dalam konsep bernama tauhid. Monoteisme, itulah kesimpulan yang ia peroleh dari agama Islam. "Mereka memanggil tuhan dengan Allah, mereka percaya Yesus adalah nabi, seorang messiah yang mengabarkan kebenaran saat dibangkitkan lagi, itu juga keyakinan besar yang saya anut," kata Ismail.

Lebih dalam mengkaji, Ismael menemukan konsep pengampunan dan penyelamatan Tuhan. Ia memahami pengampunan dalam Islam diperoleh dengan cara beriman kepada Tuhan, melakukan ajaran-Nya dan berbuat kebaikan sebagai wujud iman.

Ismail juga mengetahui bahwa Muslim mempercayai ada nabi setelah Isa yakni Muhammad. "Mereka meyakini itu sebagai kata-kata Tuhan dan semua ada dalam kitab yakni Al Qur'an," ujarnya. "Ini sesuatu yang baru bagi saya. Saya pernah tahu Islam, tapi tidak mendetail."

Saat itu Ismail mengaku mulai muncul rasa suka terhadap Islam. "Muslim mempercayai keberadaan Yesus. Bagi saya itu adalah sebuah tautan antara Islam dan Kristen dan itu membuat saya merasa nyaman. Saya seperti menemukan batu pijakan," tutur Ismael.

Begitu mengetahui bagaimana Muslim meyakini Tuhannnya, bagaimana Nabi diutus membawa pesan, Ismail merasa dilahirkan untuk mempercayai itu. Ia pun memutuskan pergi ke masjid. "Saat itu saya pindah ke kota kecil dan di kota itu ada sebuah masjid. Saya ketuk pintunya dan berkata saya ingin berbicara dengan seseorang tentang Islam," tutur Ismail.

Setelah itu Ismail rutin meyambangi masjid tersebut saban minggu untuk berdiskusi dengan seorang imam di sana. Sang imam memberinya buku-buku bacaan tentang Islam dan juga biografi Rasul Muhammad. saw. "Ia meladeni dan menjawab semua pertanyaan-pertanyaan saya," kata Ismail.

Hingga suatu hari, sang Imam berkata kepadanya "Saya tidak ingin kamu menjadi Muslim kecuali kamu benar-benar yakin dengan agama ini." Mendengar itu Ismael lagi-lagi mengaku terkejut. "Selama saya menjadi Kristen saya selalu bertemu kotbah dan juga berkotbah untuk mengajak seseorang menjadi Kristen. Setiap Kristen selalu mencoba mempengaruhi seseorang menjadi Kristen," tuturnya. "Hampir tidak mungkin Kristen berkata, 'Saya tidak ingin kamu menjadi Kristen kecual kamu yakin dan kembalilah kepada saya jika kamu sudah yakin'."

Ismail justru tertantang dengan ucapan sang imam. Apakah ini memang jalan sesungguhnya? "Ini justru menggelitik saya untuk mengetahui apakah Islam itu memang yang benar, yang harus diyakini? Sungguh tak ada yang memaksa saya untuk menjadi Muslim," tuturnya. "Saya melihat dalam Islam terdapat kebenaran dan itu tampak jelas sebagai cara hidup yang diinginkan Tuhan bagi saya," ujarnya.

Ketika Ismail mengingat Injil kembali, justru ia menemukan fakta Yesus yang diyakini sebagai tuhan tak pernah mengklaim dirinya adalah tuhan dan menyeru pengikutnya untuk menyembahnya. Membandingkan lebih jauh lagi, dalam Al Qur'an, Ismail menemukan janji pengampunan Allah akan diberikan bagi orang yang beriman, namun di Injil, kata 'janji' itu tak ada.

"Pengampunan dan penyelamatan diberikan Allah karena Ia mencintaimu, karena engkau bertobat, beriman kepadanya dan melakukan apa yang ia kehendaki. Itu sungguh jelas dan sederhana," kata Ismail. Sementara di Kristen, menurut Ismail, penyelamatan cukup sulit bagi pemeluknya.

"Pertama anda harus meyakini dahulu peristiwa pembunuhan kejam dan penyaliban seseorang yang tak berdosa, di mana darah ditumpahkan demi menyelamatkan dosa anda. Anda diciptakan dengan dosa asal. Tuhan menempatkan diri anda di dunia bersama dosa dalam hati atau jiwa anda. Semua itu justru tidak mencerminkan keadilan Tuhan," paparnya.

Ismail menilai pengampunan dan penyelamatan di Islam lebih masuk akal. "Pengampunan adalah milik Tuhan, pemberian Tuhan karena cinta, karena kita meminta kepada-Nya, karena kita meyakini-Nya," ujarnya. "Memang di Injil juga ada kata-kata yang mengandung kebenaran. Tetapi Islam lebih superior dan secara logika benar. Bagi saya itu sangat mengagumkan," imbuhnya.

Padahal selama ini Ismail selalu membayangkan Islam sebagai agama kekerasan, seperti menganjurkan pembunuhan. "Tapi ketika saya membaca Al Qur'an saya menemukan banyak ketenangan, kalimat mengandung kedamaian, kesunyian dan pencerahan. Karena itulah saya memutuskan untuk menjadi seorang Muslim.

Kini Ismael meyakini Allah adalah tuhannya dan menyerahkan seluruh hidupnya kepada-Nya. "Ia adalah raja sekaligus penyelamat saya di dunia dan akhirat. Dengan ini saya pun meyakini Yesus membenarkan ajaran Yesus sebagai seorang Muslim," ujarnya.

Saat ini Ismael mengambil disiplin Kajian Islam di perguruan tinggi. Dalam sepuluh tahun terakhir ia telah bepergian ke enam negara bermayoritas Muslim dan membaca puluhan buku-buku tentang Islam dan Perbandingan Agama. Ia bahkan sudah cukup fasih untuk berbincang dalam Bahasa Arab. Dalam akun YouTube-nya Ismail menulis, "Saya mencintai Allah karena Ia yang pertama kali mencintai saya."