Mantan Pastor jelaskan kepada Akedimisi Cambride,Alasannya pilih Islam

0

Bukan saya yang mencari Islam, Islam yang menemukan saya," kata Idris Tawfiq. Ia berbicara di depan akademisi dan keluarga besar universitas papan atas Inggris, Cambridge. Di perguruan tinggi ini tengah dihajat acara tahunan Experience Islam Week, acara untuk pengenalan Islam dan toleransi.

Ia mengaku, tak ada masalah dengan masa lalunya. "Saya mencintai pekerjaan dan masa lalu saya, namun hati saya seperti dipandu memilih Islam," katanya. "Setelah menjadi Muslim, saya menemukan kedamaian yang tak pernah saya temukan sebelumnya."

Menurutnya, keputusannya memilih Islam adalah keputusan terbesar dalam hidupnya. Ia masih melakukan pelayanan, ketika kemudian hatinya berbicara lain. Sampai suatu saat, timbul keberanian untuk menyatakan behenti dan mundur. "Saya merasa sendiri setelah itu," katanya.

Pertama kali, ia menyatakan berhenti menjadi pastor. Namun, ia tetap memegang kayakinan lamanya, sambil terus belajar Islam. "Saya tidak bermaksud mengubah iman saya itu bukan bagian dari rencana saya sama sekali," katanya.

Ia menyatakan, tinggal dan besar di Inggris selama 40 tahun, ia punya pandangan stereotip tentang Muslim. Tapi saat liburan di Mesir, ia bertemu dan berteman dengan banyak orang Muslim, dan mengatakan bahwa ia mulai menyadari persepsi tentang keyakinan Islam. "Keyakinan lama saya perlahan luntur, dan Islam menjadi lebih menarik perhatian saya," katanya.

Menurutnya, ajaran Islam sebenarnya sangat indah. "tak benar Islam mengajarkan kekerasan. "Jika Anda menyelami ajaran Islam, Anda akan menemukan ajaran agama ini benar-benar sangat indah, sangat lembut, dan manis," katanya.

Ia menyarankan satu hal bagi mereka yang tengah belajar Islam. "Sebelum Anda membuah keputusan, tarik nafas dalam-dalam dan dengarkan apa kata Islam. Kemudian, penahi pola pikir Anda," katanya.

Saat ini, Tawfiq memutuskan untuk tinggal di Mesir. Ia mengaku tak gamang dengan perubahan politik di negeri itu. "Satu hal yang diajarkan Islam adalah, jangan pernah terkejut dengan apapun yang datang dalam kehidupan kita. Di Mesir, semua terbukti. Siapa yang menduga hanya dalam tiga pekan tiran yang 30 tahun lebih berkuasa bisa tumbang," katanya.[Republika]

Terpesona dengan Ajaran Islam,Profesor Keturunan yahudi bersyahadat

0
Sebut saja namanya Khadija, nama yang digunakannya setelah masuk Islam. Ia seorang profesor keturunan Yahudi yang menemukan cahaya Islam setelah menyaksikan kematian seorang sutradara bernama Tony Richardson akibat penyakit AIDS. Khadija mengagumi Richardson sebagai sutradara panggung drama yang profesional, brilian dan diakui kalangan seniman internasional.

Kehidupan Richardson sebagai homoseks menularkannya penyakit AIDS yang mematikan. Dari situlah Khadija mulai memikirkan gaya hidup masyarakat Barat dan masyarakat Amerika terutama dalam masalah moralitas. Khadija pun mulai melirik ajaran Islam.

Khadija memulainya dengan mempelajari sejarah Islam. Sebagai seorang Yahudi, ia masih mengingat sejarah nenek moyangnya, Yahudi Spanyol yang hidup di tengah masyarakat Muslim dan terusir pada masa inkuisisi pada tahun 1942. Khadija mempelajari bagaimana kekhalifahan Turki Ustmani memperlakukan para pengungsi Yahudi dengan cara yang manusiawi pada masa pengusiran orang-orang Yahudi dari daratan Eropa.

"Allah membimbing saya dalam belajar dan saya belajar Islam dari banyak tokoh seperti Imam Siddiqi dari South Bay Islamic Association, Hussein Rahima dan kakak angkat saya, Maria Abidin, seorang muslim orang Amerika asli dan bekerja sebagai penulis di majalah SBIA, IQRA," kisah Khadija mengawali ceritanya sebelum menjadi seorang muslim.

Saat melakukan riset tentang Islam, Khadija mewawancarai seorang pemilik toko daging halal di sebuah distrik di San Francisco. Di toko itu ia bertemu dengan seorang pembeli, perempuan berjilbab yang kemudian sangat mempengaruhinya dalam memahami ajaran Islam. Khadija terkesan dengan perilaku perempuan itu yang lembut dan ramah, apalagi perempuan berjilbab itu ternyata menguasai empat bahasa asing.

"Kecerdasannya, membuat saya merasa terbebas dari sikap arogan dan memberikan kesan mendalam di masa-masa awal saya mempelajari bagaimana Islam bisa mempengaruhi perilaku manusia," ujar Khadija.

"Riset yang saya lakukan membuat saya tahu lebih banyak tentang Islam dari sekedar sekumpulan fakta, bahwa Islam adalah agama yang hidup. Saya belajar bagaimana kaum Muslimin memperlakukan diri mereka sendiri dengan penuh martabat dan kebaikan sehingga bisa mengangkat mereka dari kekerasan dan perbudakan di Amerika ..."

"Saya belajar bahwa lelaki dan perempuan Muslim bisa saling mendukung keberadaan masing-masing, tanpa harus merusak keduanya secara verbal maupun fisik. Saya juga belajar bahwa busana yang pantas menunjukkan semangat spiritualitas dan mengangkat derajat mereka sebagai manusia," papar Khadija.

Kondisi itu sangat berbeda dengan apa yang dialami Khadija selama ini, sebagai perempuan yang hidup di tengah budaya masyarakat Amerika. Seperti perempuan Amerika pada umumnya, ia ibarat hidup di tengah perbudakan seksual. Sejak usia dini, Khadija belajar bahwa masyarakat AS pada umumnya menilai manusia semata-mata dari penampilan luarnya saja sehingga banyak remaja, baik perempuan maupun laki-laki yang putus asa karena merasa tidak diterima oleh teman sebayanya.

Setelah mengetahui lebih banyak tentang Islam dan bergaul dengan beberapa muslim Amerika, Khadija makin mencintai dan menghormati Islam. "Saya mendukung dan mengagumi Islam karena Islam memberikan hak yang sama dalam masalah pendidikan untuk laki-laki dan perempuan, menghormati hak laki-laki dan perempuan dalam masyarakat dan ajaran tentang cara berbusana yang pantas serta aturan Islam tentang perkawinan," tukas Khadija.

"Islam mengajarkan untuk menghargadi diri kita sendiri sebagai makhluk ciptaanNya yang dianugerahi kemampuan untuk bertanggung jawab dalam hubungan kita dengan orang lain. Lewat salat dan zakat, serta komitmen keimanan dan pendidikan, jika kita mengikuti jalan Islam, kita memiliki kesempatan untuk mendidik anak-anak yang akan terbebas dari ancaman kekerasan dan eksploitasi," sambungnya.

Dalam perjalanannya memeluk Islam, Khadija aktif di organisasi AMILA (American Muslims Intent on Learning and Activism) dan ikut mengelola situs organisasi itu. Khadija dengan jujur mengakui bahwa komunitas Muslim adalah komunitas yang mengagumkan. "Islam memberi petunjuk pada kita agar terhindar dari api neraka," kata Khadija.

Khadija pun bertekad bulat untuk mengucapkan dua kalimat syahadat dan menjadi seorang muslim. "Sang Pencipta dikenal dengan banyak nama. Rahmat-Nya kita rasakan dan kehadiran-Nya dimanifestasikan dengan cinta, toleransi dan kasih sayang yang hadir di tengah kehidupan masyarakat," tandas Khadija. (ln/oi/eramuslim)

20 warga lereng gunung Merbabu masuk Islam

0

Pada hari Jum'at, (18/18) kemarin, Lazis PLN Pusat bekerjasama dengan Darul Kafah Magelang dan Relawan Masjid Indonesia (RMI) mengadakan Pengajian di dusun Malang Kecamatan Sawangan Magelang.

Lokasi cukup sulit dijangkau karena terletak didusun terakhir di puncak gunung Merbabu yang bersebelahan dengan gunung Merapi.

Acara pengajian dihadiri ratusan orang ini dan sekaligus dilakukan pensyahadatan, karena ada 20 orang yang masuk Islam.

Acara pengislaman dibimbing oleh Ustad Farid dari Darul Kafah.

Mereka masuk Islam tanpa ada paksaan dan iming-iming. Mereka juga mengaku masuk Islam dengan mantab karena kesadaran akan kebenaran Islam.

Setelah pengislaman dilanjutkan pengajian dengan ratusan warga dusun Malang. Pengajian diisi oleh Ustad Mahroji Khudlori dari Relawan Masjid Indonesia yang juga pengasuh Pesantren Masyarakat Merapi Merbabu.

Acara dilanjutkan dengan pemberian bingkisan sebagai tanda cinta untuk 20 orang muallaf yang baru masuk Islam. Bbingkisan diberikan oleh H. Puji Wicaksono dari Lazis PLN Pusat yang hadir bersama dengan H. Bambang, H. Achmad, H. Karyadi dan rombongan dari Lazis PLN lainnya.

Selain memberikan bingkisan LAZIS PLN Pusat juga memberikan bantuan Sapi bergilir untuk warga.*/Fanni R

Foto: by Fanni[hidayatullah]

why latinos american accept islam

0

NBC WHY 20,000 Americans convert to Islam annually

0

Each day 100 people convert to Islam in UK

0

Converts to islam 70000 every year in France

0

Japanese Buddhist Woman Converted to Islam

0

American Girl Converted to islam (amazing story)

0

An American Billionaire Converts To Islam

0

Orang eropa yang masuk islam di indonesia

0

Kisah wanita inggris yg masuk islam dan reaksi keluarganya

0

Remaja-remaja amerika masuk islam setelah 9/11 (liputan FOX NEWS)

0

Christian professor Converts to Islam

0

4000 German convert to Islam every year

0

CNN: 1.5 Million converts to Islam since 9/11 !!

0

Family Member of 9/11 Victims Converts to Islam

0

AL Jazeerah TV : American Mayor Converts To ISLAM

0

Japanese Man converted to Islam by Indonesian in Tokyo!!

0

10 Indonesian popular Artist convert to Islam!

0

Masyarakat Papua bersyahadat & Mendirikan Masjid.mp4

0

Perjalanan Rohani David Saphiro Yahudi Rusia yang akhirnya memilih Islam

0

Secara etnis, Michael David Saphiro adalah keturunan Yahudi Rusia. Perjalanannya mencari Tuhan sudah dimulai sejak ia berusia 19 tahun. Ia mengaku pada masa itu ia membatasi dirinya dengan logika Sains. "Ya, saya dicuci otak dengan itu," ungkapnya.

Keyakinan Saphiro terhadap Tuhan tidak pasti. Tujuan hidupnya saat itu ialah menjadi bintang rock terkenal. "Saya tinggal di sebuah apartemen di Pasadena dan bekerja sebagai sekretaris. Memang menggelikan saya tahu," tuturnya.

Suatu malam ia pergi ke dapur dan berpapasan dengan temannya berkulit hitam. "Saya masih ingat bertanya padanya, 'Bisakah saya simpan vodka ini dalam kulkas malam ini?'. Kami berjabat tangan kemudian pergi tidur. Tapi justru setelah itu hidup saya berubah drastis," kata Saphiro.

Si teman kulit hitam tadi, seorang Muslim, adalah Muslim pertama yang pernah dikenal Saphiro. Didorong rasa ingin tahu luar biasa, Saphiro mengajak si teman mengobrol tentang keyakinannya. "Saya penasaran, apa itu, saya dengar tentang beribadah 5 kali sehari, juga tentang perang suci. Siapakah itu lelaki yang bernama Muhammad?" tuturnya.

Saat mengobrol ia ditemani oleh teman sekamarnya, penganut Kristiani, Wade. "Bertiga kami melakukan sesi dialog antara Yahudi, Kristen dan Muslim. Dalam obrolan itu kami menemukan banyak perbedaan sekaligus banyak persamaan," kata Saphiro.

Ketertarikan Shaphiro bergeser, yang semua berkutat seputar seks, obat-obatan dan pesta, ke pencarian serius terhadap kebenaran. Sebuah pencarianya yang menurut dia harus diselesaikan menyeluruh. "Ini pencarian terhadap Tuhan dan pencarian bagaimana untuk mengikuti-Nya," ungkap Saphiro.

Dalam perncarian itu Shapiro bertanya pada dirinya, "Oke mulai dari yang sederhana, beberapa Tuhan yang kamu pikir ada di luar sana?". Saat itu ia meyakini hanya satu.

"Tuhan yang lebih dari satu, terbagi-bagi tentu lebih lemah dari pada hanya satu Tuhan. Saya berpikir, bagaimana bila satu Tuhan tidak sepakat dengan Tuhan lain, pasti ada argumen dan pertikaian. Maka, satu tuhan adalah pilihan sadar saya," imbuhnya.

Begitu ia membuka pikiran terhadap kemungkinan keberadaan Tuhan ia mulai menganalisa berbagai macam keyakinan, mulai atheis hingga theisme. "Sesuatu yang mengarahkan saya kepada pilihan kedua adalah sebuah kutipan, 'Setiap desain memiliki desainer. Dengan kalimat itu dalam benak, akhirnya saya selalu bangun dan sadar bahwa Tuhan ada. Saya tidak dapat menjelaskan mengapa. Saya hanya merasa seperti itu."

Penemuan baru itu menimbulkan kegairah dalam diri Saphiro. Saat itu pula ia mengaku muncul rasa tanggung jawab untuk mengikuti kehendak Sang Pencipta. "Langkah berikut saya adalah memasuki dunia agama," ungkapnya.

Kembali Saphiro menanyai dirinya sendiri. "Di mana saya harus memulai. Kenyataannya ada ribuan di luar saya. Saya mesti mengeliminasi dan menyempitkan kepada sedikit pilihan," tuturnya. Awalnya ia pun bertanya bagaimana melakukan hal itu.

"Saat itu ada pemahaman yang masuk dalam benak saya, 'temukan agama yang bersifat monotheis'. Saya pikir, bukankah itu masuk akal karena saya percaya hanya ada satu Tuhan."

Ia pun melewati Budhaisme dan Hinduisme karena ia menganggap keyakinan tersebut politeisme. Sementara agama utama yang saat itu ia pandang memiliki pandangan Monotheis adalah Yahudi, Kristen dan Islam. "Karena saya keturunan Yahudi, saya pun memulai dengan Yudaisme. Satu Tuhan, nabi yang sama, 10 perintah, Taurat dan jiwa Yahudi.

Saat melakukan pendalaman ada gagasan dalam Yudaisme yang mengganggunya. Gagasan itu berbunyi 'Jika seseorang terlahir sebagai Yahudi, maka ia memiliki jiwa Yahudi dan mereka harus mengikuti Yudaisme. "Tunggu dulu, di bagian itu saya merasa itu ide diskriminasi. Bukan sesuatu yang universal,"

"Jadi apakah benar Tuhan membuat jiwa Yahudi, jiwa Kristen, jiwa Hindu atau jiwa Hindu? Saya pikir semua orang diciptakan sederajat. Jadi apakah karena seseorang terlahir dalam agama itu berarti derajat Tuhan tetap di sana meski si penganut melakukan kesalahan. Saya tidak sepakat dengan itu," tutur Saphiro.

Satu lagi yang mengganggu Saphiro adalah tidak ada konsep ketat mengenai neraka dalam Yudaisme. "Mengapa harus baik? mengapa itu bukan dosa? Saya tidak punya rasa takut terhadap hukuman, lalu mengapa saya harus menjaga moral?"

Usai mendalami Yudaisme, ia menuju pemahaman Kristen. Lagi-lagi ia terganggu dengan konsep trinitas, satu tuhan, satu bapa, satu anak dan ruh kudus. "Aduh tolong jelaskan bagaimana semua ini bisa menjadi satu Tuhan. Jadi bagaimana anda dapat meyakini hanya satu Tuhan bila yang ada pembagian seperti ini,"

Penjelasan demi penjelasan, pertanyaan demi pertanyaan, perbandingan demi perbandingan, analogi dan sebagainya tak mampu membuat Saphiro memahami konsep trinitas.

Hingga ia pun memasuki perjalanan berikut, mengkaji Islam. Islam berarti penyerahan diri. Keyakinan utama yang dipahami Saphiro dalam Islam adalah satu Tuhan, beribadah kepda Tuhan lima kali sehari, mewajibkan memberi 2,5 persen dari harta setiap tahun sebagai zakat, berpuasa saat Ramadhan--demi membuat seseorang lebih dekat kepada Tuhan dan menghargai sesama manusia dan kelima melakukan perjalanan ke Mekkah untuk menunaikan haji bagi yang mampu.

Sejauh itu Saphiro tidak menemukan sesuatu yang sulit untuk dipahami. "Tidak ada sesuatu yang bertentangan dengan logika saya di sini," ungkapnya.

Al Quran, sejauh yang ia tahu saat itu adalah kitab dengan kebijakan tanpa batasan waktu dan kisah-kisah penuh keajaiban yang menarik. "Banyak fakta ilmiah yang baru terungkap saat ini telah dinyatakan 1400 tahun sebelumnya dalam buku ini," ujarnya.

"Saat itu Islam telah melewati pertanyaan awal saya tentang agama satu tuhan. Namun saya ingin tahu lebih lanjut apakah agama ini universal? Apakah ia sejalan dengan sains? Saya menemukan banyak ayat di Al Qur'an yang berada di satu koridor dengan ilmu pengetahuan dan teknologi," tutur Saphiro.

Semakin banyak Saphiro menemukan fakta-fata yang ia nilai logis saat mengkaji agama tersebut, ada satu hal yang mulai sangat menarik perhatiannya yakni nama "Islam" itu sendiri. "Ini nama dari agama ini, saya menemukan ia ditulis berulang kali dalam Al Qur'an".

Ia pun mengingat riset yang ia lakukan sebelumnya. "Saya tidak mengingat satu pun kata 'Yudaisme' dalam perjanjian lama atau 'Kristiani' dalam Perjanjian Baru. Ini adalah hal besar," ujarnya.

Ia menyadari mengapa tak bisa menemukan nama sebenarnya agama tersebut di dalam kedua kitab tadi, karena memang tidak ada nama dalam kitab-kitab tersebut. Ia pun memahami Yudaisme merupkan bentukan kata Yuda-isme dan Kristiani tentu berasal dari "Kristus dan pengikutnya"

"Jadi inikah Yuda? atau Judah?" tanya Saphiro pada diriny. Nama itu sejauh yang diketahui Saphiro adalah pemimpin suku Hebrews ketika Tuhan menurunkan firmannya kepada manusia. "Jadi apa mungkin agama dinamai nama orang?" ujarnya.

Begitu pula ketika ia berpikir tentang Kristiani, yang berasal dari nama Yesus Kristus. "Apa mungkin kita dapat mendeduksi nama agama dari orang-orang dengan melekatkan isme dan -anity," ungkap Saphiro. Terlebih lagi nama-nama tersebut tidak diungkap dalam kitab mereka, inilah yang membuat ia berpikir itu sangat aneh.

"Coba jika saya berjualan dan saya berkata "Apakah kamu mau membeli ini_______? Tentu orang akan bertanya, Apa ini_____namanya? Tentu saya tidak akan bisa menjual sebuah barang tanpa sebuah nama,"

Saat itu Saphiro meyakini nama adalah hal mendasar di mana manusia bisa mengidentifikasi objek, baik fisik maupun non fisik. "Jika agama harus dipraktekan dan disebarkan kepada setiap manusia di muka bumi, bukankah seharusnya ia memiliki nama?

Ia juga menekankan, nama itu seharusnya diberikan langsung oleh Tuhan, bukan bentukan manusia. "Ya itulah maksud saya. Nama Kristiani dan Yudaisme tidak tertulis dalam kitab suci mereka. Manusia yang menamainya, bukan Tuhan," kata Saphiro menyimpulkan.

"Gagasan bahwa Tuhan menghendaki sebuah agama diikuti oleh manusia tanpa memberi nama, sangat mustahil bagi otak saya untuk menerima," ujarnya. "Di titik itu, baik Kristen dan Yahudi kehilangan kredibilitas murni dalam logika dan agama sepenuhnya, setidaknya itu dalam prespektif saya," papar Saphiro.

Ia menemukan Islam adalah satu-satunya agama yang mengusung nama asli agama dalam kitab sucinya. "Itu bermakna besar bagi saya," ungkap Saphiro. "Saya menyadari saya akan mengikuti Islam, lalu saya pun menjadi Muslim. Saya menemukan kebenaran dan saya merasa keluar dari kegelapan menuju cahaya."[Republika]

Ratusan buku mengenai Islam sudah dipelajari,keyakinannya pun makin mantap

0

Masa remaja dilalui Suprihati (70 tahun) tanpa kejelasan agama yang dianutnya. Di masa-masa ini, saat orang-orang sudah meyakini agamanya, ia masih sibuk mencari Tuhan.

“Ayah saya tidak pernah ke gereja dan juga ke masjid, hanya ibu saya yang rajin ke gereja untuk beribadah. Saya juga sangat jarang ke gereja. Jadi saya bingung, siapa Tuhan saya?” tutur warga Perumahan Kerangan Permai, Pondok Gede, Bekasi, ini kepada Republika.co.id.

Saking butanya ia akan agama, saat ditanya oleh rektor di kampusnya mengenai agama yang dianutnya, Suprihati menjawab ia tidak memiliki agama. Sontak saja rektor itu bingung mendengarnya. “Ibu saya seorang Katolik, ayah saya menganut kejawen. Orang tua saya tidak pernah mengajarkan Agama. Saya rasa, saya harus mencari Tuhan.

Pencarian Tuhan dalam dirinya terus berlangsung. Sampai pada usia 23 tahun ia menjalin hubungan dengan seorang laki-laki Batak beragama Kristen. Mereka akhirnya memutuskan untuk menikah.

“Sebelum menikah saya dan calon suami mengunjungi beberapa keluarga. Banyak di antara mereka yang menawarkan untuk menikah di gerejanya. Maklum saja, keluarga kami rata-rata pendeta. Saat itu kami hanya mengiyakan semua tawaran,” tutur ibu enam anak ini dan nenek dari sejumlah cucu ini.

Beberapa hari sebelum hari pernikahan, datang seorang nenek angkat Suprihati yang kebetulan beragama Islam. Saat itu sang nenek membaca zikir di ruang tamu. Ketika mendengarnya, Suprihati merasa nyaman. Dari sini lah tiba-tiba muncul keinginan untuk masuk agama Islam.

“Saat mendengarnya saya merasa nyaman dan tenang. Saya berfikir bahwa Islam adalah agama yang damai. Seperti mendapat sebuah hidayah, tiba-tiba muncul keinginan besar untuk masuk dan mempelajari lebih dalam mengenai Islam. Saat itu juga saya bicara dengan calon suami, dan ternyata dia sependapat.

Tepat di usia 23 tahun, di hari pernikahannya, Suprihati dan suaminya membaca dua kalimat syahadat dibarengi dengan ijab qobul. Keluarga besar mereka yang mayoritas non-Muslim sangat menghargai keputusan mereka.

Tidak mudah bagi Suprihati dan suaminya dalam menjalani agama yang baru dianutnya. Setelah mereka menjadi mualaf, tidak ada seorang pun yang mengajari segala hal mengenai Islam. Banyak teman-temannya yang menganggap rendah agama Islam. Itu salah satu alasan suaminya tidak mau terang-terangan mengakatakan bahwa ia seorang Muslim.

“Walaupun sudah masuk Islam, suami saya masih memakan makanan yang diharamkan. Kami juga tidak melakukan ibadah shalat sama sekali,” ujar Suprihati.

Pada tahun 1964, Suprihati dan suaminya pindah ke Medan. Mereka menumpang di salah satu keluarga yang kebetulan sudah mendapat hidayah dari Allah. Di sana lah mereka belajar shalat. Ketika akan melahirkan anak pertama, saya baru mulai shalat. Saya juga banyak membeli buku-buku Islam, katanya. Selama 12 tahun mereka menetap di Medan, sampai pada tahun 1980 mereka pindah ke Jakarta.

Suprihati, yang mengajar bahasa inggris di sebuah sekolah, juga banyak diajari hal-hal mengenai Islam oleh rekan kerjanya sesama guru. “Saya diajari shalat tahajud oleh guru di sekolah tempat saya mengajar. Saya bersyukur sekali akhirnya ada seseorang yang dapat mengajari saya. Dulu, banyaknya aliran-aliran dalam Islam dan kurangnya pengetahuan membuat saya semakin bingung.

Keinginan kuat dalam dirinya untuk mempelajari Islam membawanya untuk terus mencari tahu segala hal tentang Islam. “Suatu hari saya bertemu dua orang ibu di warung dekat rumah. Mereka sibuk membicarakan pelajaran mengaji. Saya merasa penasaran dan langsung meminta untuk diikutsertakan dalam pengajian tersebut,” tuturnya.

Bagi Suprihati, tak ada yang tak mungkin. Walaupun ia baru bergabung ketika pelajaran membaca Alquran sudah berjalan tiga bulan, ia sanggup mengejar ketinggalan. Bahkan, teman-temannya yang lebih dulu bergabung kalah cepat mempelajarinya.

Ratusan buku mengenai Islam sudah dipelajari, keyakinannya pun makin mantap. Suprihati meresa telah menemukan Tuhannya, menemukan agama yang paling benar.

Kini, di usianya yang tak muda lagi, Suprihati masih sangat aktif belajar agama. Dalam satu minggu, enam kali ia belajar Alquran dan artinya. Selain itu, ia pun rajin berolahraga sehingga tubuhnya masih tetap segar.

“Selagi bisa, saya akan terus memperdalam pengetahuan tentang Islam. Belajar itu seumur hidup. Kadang, apa yang saya dapat dari belajar itu saya sampaikan lagi pada ibu-ibu pengajian di daerah rumah saya.

Ilmu agama yang telah diperoleh selalu dibagikan kepada orang-orang di sekitarnya. “Ilmu yang bermanfaat…Insya Allah, Allah akan memberikan pahala kepada orang yang menyampaikannya,” ujarnya. Hal ini yang menjadi prinsip Suprihati.[republika]

Christina Rountree,merasa memeluk Islam merupakan sesuatu yang diinginkan Tuhan terhadapnya.

0

Saat dua pesawat menabrak gedung WTC pada 11 September silam, Christina Rountree masih duduk di bangku sekolah menengah pertama. Seperti sebagian besar warga Amerika lain, ia mengaku terperangah dan marah.

"Kemudian muncul di berita bahwa itu semua dilakukan oleh Muslim. Saya pun bertanya pada teman-teman Muslim saya, 'mengapa orang-orang ini berbuat atas nama Islam. Itu agama kalian bukan?"

Christina masih ingat, teman-temannya berkata, "Mereka adalah orang-orang gila. Mereka tidak mewakili Muslim. Islam adalah agama damai."

Namun ia tidak puas dengan jawaban itu. Ia pun mulai mencari tahu sendiri tentang keyakinan tersebut. Bahkan di kampus ia bergabung dengan Asosiasi Mahasiswa Muslim.

Saat mencari tahu itulah mata Christina mulai terbuka. Selama ini rupanya Christina juga tengah mencoba menentukan seperti apa kehidupannya kelak dan ia melihat bahwa informasi tentang Islam selama ini adalah salah.

Ia pun memutuskan untuk membantu warga non Muslim di Amerika untuk memahami Islam. "Mereka mendapat informasi salah dan itu mengkhawatirkan," ungkap Christina. "Saya seorang Afro-Amerika, jadi saya tahu betul rasanya dihakimi karena tampilan anda,"

Namun awalnya Christina juga ragu bila orang-orang akan mendengarkannya. Ia pun membagi keraguan itu kepada temannya, seorang Muslim.

Sang teman berkata padanya. "Well, Christina, apakah tidak lebih keren dengan memberi contoh bagaimana seorang Muslim seharusnya, dan tidak menghabiskan waktu dengan berbicara apa yang bukan Muslim.

Saat mendengar itu, Christina merasa menemukan tombol 'klik. "Entah mengapa saya merinding mendengar itu dan saya terharu. Itu momen yang sangat emosional."

Ia pun kian dalam mempelajari Islam. Hingga akhirnya ia menyatakan meyakini kebenaran Rasul Muhammad dan semua kebaikkan yang ia lakukan. Ia menyukai gagasan terstruktur yang ditawarkan Islam dan juga fakta yang ia jumpai bahwa Al Qur'an menjawab semua yang ia butuhkan.

Pada 17 November 2006, Christina menyatakan keislamannya. Ia berikrar dengan mengucapkan syahadat, bahwa tiada tuhan selain Allah dan bahwa Muhammad adalah rasul Allah.

Ia merasa memeluk Islam merupakan sesuatu yang diinginkan Tuhan terhadapnya. Meski, ia mengaku, itu bukan sesuatu yang diinginkan oleh ibunya.

"Ibu saya sungguh gusar, ia mengira saya melakukan ini demi seorang laki-laki, karena selama ini saya selalu dekat dengan para pria dengan tampila Timur Tengah atau Indian," tutur Christina.

"Padahal saat itu saya tidak memiliki satu teman dekat lelaki satu pun. Jadi ia tidak bisa menggunakan kartunya," katanya. Sementara sang ayah cenderung menghormati keputusannya. "Ayah berkata, lakukan apa yang membuatmu bahagia. Lakukan apa pun yang membuat kamu berpikir telah menemukan Tuhan,"

Christina mengatakan ibunya justru kini kian dekat denganya sejak ia memeluk Islam. Bahkan ibunya juga kerap ikut saat ia pergi ke masjid.

Menjadi Muslim ia pun mengalami masa sulit dan menyakitkan. Salah satunya ketika terjdi upaya pengeboman pada sebuah maskapai di Detroit saat Hari Natal yang berhasil digagalkan. Ia menilai itu kemunduran besar bagi Muslim di mana pun.

"Bukan lagi sekedar dua langkah, itu seperti ribuan langkah mundur," ujar Christina. "Pasalnya kami baru sampai pada titik di mana anda dapat berbicara tentang Islam dalam aura positif dan bukan dianggap pengkhianat ketika anda melakukan itu."

Sebuah pengalaman dalam penerbangan kian memperburuk perasaan Christina. Tak lama setelah upaya serangan oleh seorang Muslim Nigeria, ia berada dalam sebuah pesawat yang hendak lepas landas, ketika seseorang di sebelahnya mengajak berbicara tentang topik tersebut

"Ia dan juga pilot berulang kali mengatakan, 'Para Muslim tidak seharusnya di Amerika. Saya harap mereka semua mati'. Mereka terus mengatakan itu dan itu lagi," kenang Christina.

Saat itu ia langsung paham, bahwa itulah pandangan tentang Muslim yang mungkin dimiliki mayoritas warga AS. Christina pun berharap dapat menjadi penangkal pandangan itu dengan menjadi contoh nyata.

Namun ia mengakui saat itu ia memilih diam dan tidak mengatakan bahwa ia sebenarnya seorang Muslim. Ia merasa terlalu dibebani oleh obrolan tersebut.

Pengalaman itu tak membuat ia kehilangan harapan bahwa suatu saat Amerika akan melakukan seperti yang ia lakukan, mempelajari sendiri bagaimana Islam sesungguhnya.

"Padahal warga Amerika cenderung cepat bertanya tentang segala sesuatu," ujarnya. "Anehnya tidak untuk ini (Islam-red)."

Christina menyatakan ia pun masih harus belajar banyak tentang keyakinan barunya. Saat ini ia memang tidak berjilbab karena itu bukan yang ia peroleh pertama kali. Namun ia berharap dan berdoa suatu saat ia akan mengenakan.[Republika]

Hidayah bisa datang dari mana saja dan Kapan saja

0

Hidayah bisa datang dari mana saja. Bagi Dia Richardson, hidayah datang saat ia menghadiri pernikahan sahabat temannya di sebuah masjid. Saat dia datang, dia mengenakan baju pesta terbaiknya, dengan potongan rok mini. "Kaki adalah aset terbaikku," ujarnya, saat sang teman, Shabazz Khadijah, mengingatkan untuk mengenakan rok panjang.

Ini adalah pertama kalinya ia berada di dalam sebuah masjid. Penghormatan dengan upacara sederhana dan doa-doa yang beresonansi di ruang berkubah, menggetarkan hatinya. Bahkan, anaknya yang biasanya tak bisa diam turut takzim menyimak. "Itu kali pertama aku ikut melafalkan - dan bisa - kalimat bismillahirrahmanirrahim," ujarnya.

Sejak itu, ia belajar tentang Islam. Namun, dia juga masih belum bisa lepas dari kehidupan lamanya. "Jika ada klub terbuka, aku pasti ada di sana," ia mengibaratkan. Ia mengakui kebenaran Islam, namun sulit untuk lepas dari masa lalunya.

Tragedi 11 September 2001 mengguncangnya, yang saat itu tengah giat-giatnya menimba ilmu Islam. Ia mulai membayangkan apa yang mungkin akan dialaminya jika menjadi pengikut Nabi Muhammad. Insiden anti-Muslim terjadi hampir di semua wilayah.

Namun, ia tersentuh menyaksikan kesabaran Shabazz. "Orang-orang menyuruhnya melepaskan jilbabnya agar dia menjadi aman, tapi dia tidak mau melakukannya," kata Richardson. "Saya melihat bagaimana disiplin dan ketenangan mereka," ujarnya. Belajar dari Shabazz, ia pun makin bertekad untuk menata hidupnya.

Hingga akhirnya, ia menyatakan ingin masuk Islam. Dia tak bisa menunggu lagi hingga keesokan harinya. Hari itu juga, saat ia masih mengenakan rok mini, Dia Rishardson minta dituntun bersyahadat. Setelah bersalin baju pinjaman, ia menyatakan diri menjadi Muslim.

***

Seperti banyak mualaf lainnya, Richardson mengalami krisis baru setelah menjadi Muslim. Ia harus kehilangan pekerjaannya dan diusir dari apartemennya di Acton karena para tetangganya tak ingin ada Muslim di sekitarnya. Namun ia sudah bertekad, tak akan mundur dan berbalik ke agama lamanya,

Salah satu dari beberapa titik terang dalam kehidupan Richardson adalah persahabatannya dengan Shabazz. Shabazz, yang menjalankan bisnis jasa penitipan anak di rumahnya di Los Angeles Tengah, telah setuju untuk mendidik Christopher, anaknya. Ia mencari pekerjaan lain, dan mendapatkannya.

Dia terharu saat menemukan buah hatinya mengkritiknya saat berdoa. Sang anak mengangkat tangannya dengan posisi tengadah dan berkata, "Beginilah cara berdoa, mama. Tangan kita seperti akan menerima berkah," ujarnya.

Richardson kini berjilbab, dan tiap hari tak pernah terlewat membaca terjemahan Alquran dalam bahasa Inggris. Ia kini berkomitmen untuk shalat wajib dengan menggunakan bahasa Arab. Menghafal diakuinya sebagai salah satu kelemahannya.[Republika]